Kamis, 09 Januari 2014

The Power of "Aamiin" (in my life that i ever had)

Kemarin itu, pas tanggal 7 Januari 2014 pas dini hari banget, pas saya mau tidur karna paginya ada workshop di kantor bupati, secara sempet-sempetnya saya ngetwit hal yang menurut saya bener-bener ga bakal terjadi >>>
Yah heran aja, Ujian UAS Pere (Perencanaan Lanskap) itu biasanya ga ada ujian tertulis, ujian tertulisnya cuman pas UTS aja, kalo pas UAS ujiannya biasanya berupa presentasi. Lagian buat ujian presentasinya saya juga belum siap banget, karna ngerasa masih beum maksimal ngerjain posternya. Ngerjainnya juga H-1 mau dikumpul, itu pun telat 1 hari ngumpulnya dari deadline -_- hehe

Lanjut nih, dan besoknya, tepatnya tanggal 8 Januari 2014, sehabis ujian tertulis Pere diadakan, saya yang baru aja nge-install aplikasi LINE di leptop saya (maklum, nge-LINE nya pake leptop, soalnya ga punya hape android haha), ngeliat ada jarkom dari temen, yang katanya ujian presentasi Perencanaan bener-bener ditiadakan gegara dosen-dosen pada ga sempet ngujinya :0
Yah gimana ga shock, secara, ujian presentasi Pere itu dari tahun ke tahun bisa dibilang sesuatu yang paling ga mungkin kalo sampe ditiadakan, soalnya itu ujian kan ujiannya anak lenskep banget, yakali ditiadakan. Eh ternyata bener-bener ditiadakan *syukurlah* hehe -_-

Nah itu baru satu cerita, masi ada cerita lagi nih,
Waktu itu, tepatnya 21 Oktober 2013, dimana saya ngerasa stuck campur stress banget gegara banyak sekali tugas yang mesti dikerjakan di sesi UTS, secara sompral saya ngeposting di tumblr yang saya kasih judul "Doa Hari Ini" >>>
Di situ saya nulis kalo saya pengen tugas Prostud (Proyek Studio) untuk ditambah Rencana Anggaran Biaya (RAB, bagian yang paling menyebalkan menurut saya dan kebanyakan temen -_-). Karna memang dari dulu tugas Prostud ga pernah pake RAB, jadi saya gaya-gayaan ngepost begitu karna lagi kesel bingit dan mikir kalo RAB itu ga mungkin ditugasin -_-.Dan seperti biasa, saya mencantumkan kata "aamiin".
Emang sih, besoknya, apa yang saya tulis ini ga langsung jadi kenyataan, tapi pas kita udah memasuki sesi UAS, dan mendapat proyek baru, tiba-tiba bu dosen nulis di papan tulis tentang joblist yang mesti dikerjakan untuk sesi UAS. Dan saya langsung nulis joblist itu di sticky note saya >>>

Ya benar, bisa-bisanya ada tulisan RAB yang hinggap di joblist itu *oke fine* -_-

Haha, yah begitlah kira-kira, ga ada hal yang ga mungkin di dunia ini, termasuk hal yang paling ga mungkin di pikiran kita. Selama kita berdoa, pasti Allah SWT bakal mengabulkan. Mungkin bisa secara langsung atau tidak langsung. Mungkin bisa tepat di keinginan itu, atau mungkin Dia akan menggantinya..
maka, optimislah hehe :D
*mendadak bijak*

Bonus Notebook:

Ternyata selama ini sering kali kita salah dalam mengejakan kata "aamiin" dalam tulisan maupun lisan kita. Ada yang bilang "amin", "aamin", "amiin", dan "aamiin".
Yang bener itu>>> "aamiin" (alif dan mim sama-sama panjang)
sebenernya keempat-empatnya bener sih, tergantung pemakaian aja hehe
tapi kan, kalo ntar salah kata bisa salah arti juga >>>
sumber: frkun.wordpress.com
Oke, terimakasih.
Semoga bermanfaat :D

1 komentar: