Jumat, 11 Januari 2013

Si Rokok dengan Cokelat-kekuningannya

Semua yang baca blog iniiiiiiiiiiii...
Kaian LUAR BIASAAAAAAAAAA...
-__-"


Hahayyy oke oke.. Langsung aja yaa..

   Kita semua pasti udah ga asing lagi sama yang namanya rokok kan??? Dan mungkin sebagian besar dari kita udah pernah nyobain ngisap rokok (termasuk saya). :0 *ups
   Sebenernya sih saya juga kurang tau nama-nama dari bagian-bagian rokok, zat-zat apa aja yang dikandung rokok pun saya juga ga tau.. Maklum, ini kan bukan bidang saya hahahay... *gaya banget*

   Di postingan kali ini saya mencoba untuk menampilkan tentang gimana-gimananya tentang rokok dengan metode yang sederhana tanpa harus mengkaji mengenai rokok secara detail seperti yang biasa dilakukan peneliti-peneliti di laboratorium. Di sini saya juga ingin memberikan tips kepada orang tua bagaimana mengajarkan anaknya (atau dari kakak kepada adiknya) tentang bahaya merokok.

   Oke, silahkan disimak.. :D

Kita bisa mulai dengan menyiapkan 2 barang ini:

sebatang rokok

sehelai tissue yang masih putih bersih

Lalu nyalakan rokok sambil dihisap..


Kemudian asap yang udah ada di dalem mulut disemburkan ke kertas tissue. Mulut dibuka sedikit aja supaya asapnya ga kemana-mana..


Daaannn.. apa yang terjadi sodara-sodaraaa..
jreng.. jreeenggg..


Tissue yang tadinya berwarna putih bersih kini menjadi berbercak cokelat-kekuningan..


   Walaupun saya kurang tau bercak itu mengandung zat apa, tapi kan ngeri juga kalo sampe yang bercak-bercak itu nempel-nempel di saluran pernafasan kita. Dan itu tuh masi sekali hisap aja lho.. Coba aja bayangin gimana orang yang udah ketergantungan ngerokok. ckck

    Hal-hal yang di atas bisa langsung anda praktekan dihadapan anak anda atau adik-adik anda yang baru beranjak dewasa. Atau juga, anda bisa menyuruh mereka mencoba sendiri supaya merasa merasakan sendiri tidak enaknya merokok.
   Jika anda menyuruh anak anda untuk mencoba merokok untuk yang pertama kalinya, pilihlah jenis rokok yang tarikannya berat & yang ga ada filternya. Supaya mereka batuk-batuk waktu pertama kali nyoba. Nah, kan kalo mereka batuk-batuk jadinya mereka trauma sama rasa rokok yang ga enak. Biasanya kalo kalo anak kecil udah trauma sama hal yang beginian, maka untuk seterusnya mereka ga bakal mau nyoba lagi hehe :)

*) catatan : hal ini harus dalam pengawasan orang tua atau kakak dan dicoba untuk anak yang masih berumur 6 sampai 8 tahun :)


  Nah, saya BUKAN bermaksud memboykot kita untuk merokok lho, tapi kan ga ada salahnya nyobain rokok dengan niat untuk menambah pengetahuan. Ga usah takut jadi ketergantungan, diniatin baik aja. Namanya juga belajar. hehe :)


Oke deng, sekian dulu aja.
Jaga slalu kesehatan kita ya.. Sayangi badan kita. :)
Wassalam.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar